SELAMAT Memperingati Hari Dharma Karya Dhika Kemenkumham Tahun 2021, Dukung Akselerasi Indonesia Sehat dan Pemulihan Ekonomi Nasional
Home » , , » MPKRI Sosialisasikan Pemanfaatan Mijel, Bernilai Ekonomi dan Menyehatkan Lingkungan

MPKRI Sosialisasikan Pemanfaatan Mijel, Bernilai Ekonomi dan Menyehatkan Lingkungan

Written By ส€แด‡แด…แด€แด‹sษช on 17 Oktober, 2021 | 04.33


GEN-ID ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ - Kota Bekasi - Penggunaan minyak goreng oleh masyarakat semakin meningkat setiap tahunnya. Peningkatan jumlah konsumsi minyak goreng pada akhirnya  akan berdampak terhadap meningkatnya limbah rumah tangga berupa mijel (minyak jelantah) dengan segala permasalahan yang ditimbulkannya.

Tapi jangan pesimis dulu, dibalik problematika minyak jelantah terhadap kesehatan tubuh dan lingkungan, terkandung berkah yang selain bernilai ekonomi juga berdampak pada kualitas kesehatan lingkungan.

Adalah Milenial Peduli Kemanusiaan Rindang Indonesia (MPKRI) yang berinisiatif mengadakan sosialisasi pemanfaatan limbah minyak jelantah (mijel) di Aula Masjid Al-Wahhab Yayasan Rindang Indonesia, Jalan Mangga No. 34-37 RT 01 RW 011 Kelurahan Jatimakmur, Kecamatan Pondokgede, Kota Bekasi, pada Jumat (15/10/2021).

Dibalik upaya menyosialisasikan kemanfaatan limbah rumah tangga berupa minyak jelantah itu, Pimpinan Yayasan Rindang Indonesia Adhie Pamungkas ingin mengaktualisasikan keberadaan yayasan yang dapat memberi manfaat bagi masyarakat sekitar.

"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lainya," ujar Adhie.

Selain itu, dikatakan Adhie merupakan bentuk implementasi pengembangan sikap saling mencintai sesama manusia, serta sikap saling tenggang rasa sebagaimana amanat Pancasila sila ke-2, Kemanusiaan yang adil dan beradab.

Sekretaris Yayasan Rindang  Indonesia Muhtadin Fauzi menambahkan, senada dengan apa yang disampaikan Adhie, bahwa apa yang dilakukan yayasan sebagai bentuk kepedulian pada masyarakat dan kontribusi yang bisa dirasakan masyarakat khususnya sekitar yayasan.

"Sebagai bentuk kepedulian yayasan pada warga masyarakat kami melakukan sesuatu yang bisa dirasakan warga masyarakat, apalagi ini masa pandemi Covid-19, kita lakukan bantuan sosial termasuk aksi kemanusian, dan hari ini melalui anak-anak muda yang tergabung dalam Milenial Peduli Kemanusiaan Rindang Indonesia (MPKRI) mengadakan kegiatan sosialisasi tentang minyak jelantah," terang Fauzi.

"Dalam rangka melakukan sosialisasi dan edukasi soal limbah ini, Rindang Indonesia menghadirkan Bank Sampah Induk Patriot (BSIP) dan Rejeki Mitra Jaya (RMJ)," ungkap Fauzi.

Kegiatan diikuti 150 orang dari RT 01, 03 RW 11dan 19. Namun, karena masih dalam masa pandemi kegiatan dilakukan dengan protokol kesehatan secara ketat sehingga acara sdibagi dalam 3 sesi, yaitu sesi 1 jam 10.00-11.00 WIB, sesi 2 jam 14.00-15.00 WIB dan sesi 3 jam 15.00-16.00 WIB.


"Hari ini kami ajak MPKRI untuk peduli pada lingkungan, dengan peduli lindungan berarti kita ikut menjaga generasi yang akan datang. Karena banyak masyarakat tidak paham dengan minyak jelantah, dia akan buang sembarang sehingga got mampet, atau dibuang di sembarang tempat sehingga merusak tanah, atau bahkan minyak jelantah diolah kembali sehingga setelah dimakan jadi penyakit. Jadi dengan program yang dilakukan ini juga sebagai penyelamat lingkungan," jelas Muhtadin Fauzi.

Sementara itu Agus Teguh Radianto, Admin dan penyuluh PT. Rejeki Mitra Jaya menjelaskan pihaknya merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang pengelolaan sampah organik dan non organik yang memfokuskan diri kepada pengelolaan limbah minyak goreng bekas.

"Kami PT. RMJ bertindak sebagai collecting point minyak goreng bekas dari masyarakat, hotel, restaurant dan pabrik atau industri pengolah makanan. Minyak Goreng Bekas yang terkumpul akan diekspor untuk kemudian didaur ulang menjadi biosolar," jelas Agus.

Agus memotivasi masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat dengan tidak menggunakan minyak berkali-kali, dan tidak membuang ke got.

"Orang Indonesia itu pasti memasak, setelah memasak pasti ingin sehat, ingin juga lingkungan sehat. Ayo kita mulai dari pengelolaan minyak jelantah, pilah sampah tidak hanya sampah organik non organik, tapi pilah sampah minyak jelantah, kumpulkan minyak jelantah, jangan gunakan minyak jelantah berkali-kali, kumpulkan minyak jelantah dan bisa jadi uang. Selain kita sehat, lingkungan juga jadi sehat, karena tanpa mereka sadari  got tidak mampet, tanah tidak rusak, karena minyak jelantah mereka kumpulkan," jelas Agus.

Sementara Asep Hendarwan, wakil direktur Bank Sampah Induk Patriot (BSIP) Kota Bekasi mengatakan, minyak jelantah hasil sedekah sampah Kota Bekasi itu dikirim ke Eropa.

"Jelantah tersebut digunakan sebagai bahan biodiesel," ungkap Asep.

Di sisi lain, sampah anorganik lain yang berhasil dikumpulkan, BSIP telah memiliki kerja sama dengan beberapa perusahaan yang melakukan daur ulang botol. Ia mengatakan, perusahaan tersebut berkaitan bergerak di bidang air mineral dan air minum dalam kemasan.

Selain bekerja sama dengan beberapa perusahaan, BSIP juga menjalin kerja sama dengan beberapa pelapak di Kota Bekasi.

"Tujuannya adalah untuk memastikan para pelapak tersebut tidak mati meskipun ada BSIP. Sementara sisa sampah terakhir yang tidak terpakai akan dijadikan kerajinan tangan guna menambah nilai ekonomi," tutup Asep Hendarwan.


Laporan Agus Wiebowo
Editor: Mahar Prastowo

 

Share this article :

Posting Komentar

KARIRPAD PORTAL LOWONGAN KERJA

portal ini dikembangkan guna pemberdayaan komunitas dan penguatan kelembagaan, pengiriman artikel, foto, video, donasi pengembangan web dapat diinformasikan melalui WA 0857-7353-7734
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. GEN-ID ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by daguku